8 Tip Berguna dalam Memberi Makan Kucing Anda

Nutrisi sangat penting untuk kesehatan yang baik dan umur panjang setiap makhluk. Kucing tidak terkecuali. Kucing muda sangat rentan terhadap ketidakseimbangan nutrisi dan kesalahan makan. Kebiasaan makan kucing yang dibentuk setelah penyapihan sangat penting untuk status kesehatannya di masa mendatang. Pemilik kucing harus mengetahui kebutuhan nutrisi kucingnya.

Kucing adalah hewan karnivora dan tidak dapat menerima nutrisi dari sebagian besar protein nabati. Kucing liar memakan seluruh mangsanya – otot, organ, jeroan, tulang, jeroan, kulit. Jadi, mereka mencerna makanan yang telah dimakan mangsa. Ini memberi kucing kesempatan untuk menerima nutrisi dari berbagai sumber – daging dan sumber nabati.

Kucing dan anjing memiliki kebutuhan nutrisi yang berbeda – kucing membutuhkan lebih banyak protein dan memiliki toleransi yang lebih besar terhadap lemak.

Kami tidak dapat menyebutkan satu makanan tertentu yang disukai semua kucing. Makanan kucing dapat ditemukan dalam berbagai rasa dan tekstur. Ketika Anda menemukan makanan yang disukai kucing Anda, dan jika memenuhi persyaratan nutrisinya, patuhi dan jangan sering mengubahnya karena perubahan yang sering dapat membuat kucing rewel dan dapat menyebabkan masalah pencernaan.

Apa yang dibutuhkan kucing?

Pemilik kucing harus memilih makanan yang memberikan semua nutrisi yang diperlukan dan meningkatkan kesehatan kucingnya. Ada makanan yang dikembangkan khusus untuk anak kucing, kucing dewasa, kucing hamil, tetapi semua makanan harus mengandung nutrisi penting berikut: air, protein (asam amino esensial dan nitrogen), asam lemak esensial, mineral, dan vitamin.

Protein memberikan energi. Mereka mengandung asam amino yang merangsang tubuh untuk membangun kembali jaringan dan menjalankan fungsinya. Lemak adalah sumber energi pekat dan asam lemak tak jenuh yang baik. Mineral mengatur fungsi dalam tubuh kucing. Mineral termasuk mineral makro – kalsium, magnesium, fosfor, dan mineral mikro – tembaga, mangan, besi, dan yodium. Vitamin terlibat dalam banyak proses fisiologis dan dapat dibagi menjadi dua kelompok: larut dalam lemak – vitamin A, D, E dan K, dan larut dalam air – tiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, asam folat, vitamin B6 dan B12.

Jenis makanan kucing

Ada berbagai macam makanan kucing di pasaran yang diproduksi oleh produsen yang berbeda. Kami dapat membagi makanan kucing menjadi tiga kategori utama:

Makanan kering

Mengandung sekitar 6-10% kelembaban dan memiliki fungsi abrasif, sehingga membersihkan gigi dan gusi, serta menjaganya tetap sehat. Makanan kering memiliki umur simpan yang lama. Makanan yang mengandung 34-38% protein dan 19-22% lemak memberikan keseimbangan yang sehat.

Lembut – Makanan Lembab

Ini mengandung sekitar 23-40% kelembaban dan pemilik kucing lebih menyukainya karena nyaman dan memiliki umur simpan yang lama. Namun, makanan dengan kelembapan lembut lebih mahal daripada makanan kering. Anda harus berhati-hati karena makanan yang lembap lembut mengandung banyak pengawet.

Makanan kaleng

Makanan kalengan mengandung sekitar 68-70% kelembapan dan kebanyakan kucing menyukainya hampir dari semua makanan lainnya. Namun, tidak disarankan untuk memberi makan kucing Anda dengan makanan kalengan hanya karena menempel pada gigi kucing dan ini dapat menyebabkan masalah pada gigi.

Anda harus memberi kucing Anda sedikit makanan kaleng dua kali sehari dan meninggalkan beberapa makanan kering karena kebanyakan kucing suka makan makanan kering sepanjang hari.

Apa yang harus Anda perhatikan saat memberi makan kucing Anda?

Kucing tidak perlu makan sepanjang hari. Jangan memberi kucing Anda makanan lebih banyak dari yang direkomendasikan dokter hewan. Pelajari juga cara mengatasi kucing keracunan. Bagikan jumlah makanan menjadi dua atau tiga kali makan dan berikan kepada kucing sepanjang hari.

Jangan berikan makanan anjing kucing Anda karena tidak memiliki jumlah protein dan asam amino yang diperlukan. Untuk alasan yang sama, hindari memberi makan kucing dengan makanan vegetarian. Jangan memberi makan kucing Anda secara berlebihan karena obesitas dapat menyebabkan penyakit, penuaan dini, dan kematian dini.

Jangan berikan coklat, alkohol, bawang merah, babi, ikan mentah, telur mentah, dan tulang pada kucing Anda.

Konsultasikan dengan dokter hewan Anda jika kucing Anda menolak untuk makan lebih dari dua hari karena puasa dapat berbahaya dan dapat menyebabkan masalah hati yang serius.

Jangan meletakkan makanan kucing Anda di dekat kotak pasirnya. Kucing makan jauh dari tempat dia singkirkan. Jika Anda meletakkan makanannya di dekat kotak kotorannya, kucing dapat keluar dari kotak kotorannya.

Anda tidak boleh memberikan perawatan hairball kucing Anda saat makan karena banyak perawatan dan perawatan bola rambut mengandung minyak mineral atau petroleum jelly yang akan mengekstrak vitamin A, D, E, dan K yang larut dalam lemak dari usus.

Kurangi penggunaan tuna karena mengandung merkuri yang tinggi.

Kiat tentang memberi makan kucing Anda

1. Kucing yang hidup bebas di alam liar memakan rumput setiap hari. Kucing domestik juga akan memakan rumput jika ada kesempatan, jadi pemilik kucing harus menyediakan sumber vegetasi hijau untuk kucingnya.

2. Susu adalah makanan, bukan minuman. Satu-satunya minuman yang digunakan kucing adalah air. Susu adalah sumber kalsium dan fosfor yang baik yang membuat tulang dan gigi lebih kuat. Ini juga menyediakan banyak vitamin dan mineral. Namun, Anda harus ingat bahwa banyak kucing yang tidak dapat mencerna susu seiring bertambahnya usia.

3. Sediakan makanan yang bervariasi untuk kucing Anda. Anda bisa mencampurkan beberapa makanan baru dengan yang lama selama 3-5 hari untuk membuat perubahan bertahap.

4. Kucing harus diberi makan di bagian rumah yang tenang di mana tidak ada yang akan mengganggunya karena merasa rentan saat makan.

5. Jika Anda memiliki lebih banyak kucing, Anda harus menyediakan mangkuk makanan terpisah untuk mereka masing-masing dan Anda tidak boleh menjaga mereka tetap berdekatan saat mereka makan, karena kucing bersaing untuk mendapatkan makanan dan merasa tidak nyaman jika mereka terlalu dekat. satu sama lain.

6. Dianjurkan agar Anda tidak memberi makan kucing Anda dari mangkuk plastik. Sediakan mangkuk keramik atau stainless steel karena piring plastik dapat melindungi bakteri. Selain itu, beberapa kucing mungkin alergi terhadap plastik dan mungkin timbul jerawat di dagunya.

7. Kucing yang lebih tua ingin Anda mengangkat mangkuk makanan dan airnya beberapa inci dari lantai karena ini akan memudahkan punggung dan lehernya.

8. Anda harus mengamati hewan peliharaan Anda dengan cermat setelah Anda memberinya makanan baru. Setiap perubahan pada mantel, nafsu makan, berat badan atau suasana hati dapat mengindikasikan adanya masalah. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang tanaman makanan kucing Anda, konsultasikan dengan dokter hewan untuk mendapatkan nasihat.

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *