Mempertahankan Karyawan

Perusahaan multinasional dan organisasi global saat ini terkenal karena tingkat gesekannya yang tinggi. Oleh karena itu, mempertahankan karyawan telah menjadi salah satu tugas utama Manajer Sumber Daya Manusia modern. Manajer Sumber Daya Manusia merasa bangga jika mereka berhasil mempertahankan karyawan selama lebih dari setahun, untuk bekerja di perusahaan di mana sebagian besar karyawan berusia di atas satu tahun.

Ada apa dengan karyawan hari ini? Atau apakah itu kesalahan organisasi? Mari kita selami lebih dalam masalah turnover karyawan yang tinggi, untuk memahaminya lebih baik.

Globalisasi

Tingkat pengurangan karyawan yang tinggi sebagian besar disebabkan oleh globalisasi. Ini adalah kebenaran, yang harus kita akui. Karena globalisasi telah Kinerja Karyawan menyebar ke seluruh dunia, negara-negara melaporkan PDB yang lebih tinggi dan tingkat pertumbuhan ekonomi. Ekonomi sebagian besar negara mengalami gejolak meskipun terjadi krisis. Hampir semua perusahaan transnasional besar telah membuka kantor di berbagai negara, lintas benua dalam upaya memperluas operasi mereka. Akibatnya, ada lebih banyak pilihan yang tersedia untuk tenaga kerja suatu bangsa saat ini daripada yang ada, sekitar setengah abad yang lalu. Karyawan memiliki lebih banyak peluang yang mereka miliki untuk berganti pekerjaan dengan gaji yang lebih tinggi dan prospek yang lebih baik.

Globalisasi, Bandara dan Stasiun Kereta Api

Namun alasan lain mengapa tingkat turnover karyawan melambung tinggi adalah karena globalisasi yang meluas membuat kota-kota lebih kaya dari sebelumnya. Karenanya, bandara telah bermunculan di hampir semua kota di dunia. Karena itu, bepergian menjadi mudah dan tidak memakan banyak waktu. Seseorang yang bekerja di Paris dapat terbang ke Nice setiap akhir pekan untuk bertemu keluarga mereka. Orang tersebut juga dapat naik kereta ke kota asalnya untuk bertemu keluarganya setiap akhir pekan karena industri kereta api juga berkembang pesat dengan globalisasi.

Globalisasi dan Konsumerisme

Globalisasi telah meningkatkan daya beli masyarakat. Orang menjadi lebih materialistis karena mereka memiliki lebih banyak daya beli. Ini adalah zaman konsumerisme. Orang ingin mendapatkan penghasilan yang baik sehingga mereka dapat hidup dengan baik dan bergaya. Gagasan menabung telah dikalahkan. Orang-orang abad ke-21 tidak keberatan mengambil pinjaman sehingga mereka dapat membeli rumah, mobil, dan sehingga mereka dapat berlibur di tempat-tempat eksotis. Rumah-rumah yang luar biasa dan didekorasi dengan baik dengan ruang tamu yang luas, dapur pulau atau modular, beberapa kamar tidur dan kamar tamu, ruang bawah tanah, gudang anggur, kolam renang, ruang permainan, dan jalan masuk adalah apa yang diinginkan kebanyakan orang modern, saat ini. Selain itu, mereka ingin beberapa mobil termasuk satu atau dua mobil balap, di garasi mereka. Selain itu, mereka ingin mengenakan pakaian trendi, makan di restoran mahal, menempatkan anak-anak mereka di sekolah swasta atau asrama yang mahal dan hidup dalam kemewahan. Semua ini membutuhkan uang. Jadi, orang secara alami ingin berganti pekerjaan untuk mendapatkan penghasilan sebanyak mungkin sehingga mereka mampu membayar gaya hidup mewah mereka. Begitu mereka mendapatkan penawaran yang lebih baik, mereka bersedia berubah.

Teknologi

Alasan lain untuk tingkat putus sekolah karyawan yang tinggi saat ini adalah teknologi. Teknologi telah mengubah dunia menjadi desa global. Seorang karyawan yang bekerja di AS dapat terhubung dengan keluarga mereka di Shanghai melalui konferensi email dan video secara singkat. Perangkat lunak konektivitas modern sangat canggih dan ramah pengguna sehingga orang tidak menghadapi masalah saat mengobrol dengan teman, anggota keluarga, dan kolega di laut dan samudera. Karena booming eksponensial yang dekat di jejaring sosial, karyawan merasa tidak kurang percaya diri ketika mereka meninggalkan stasiun untuk bekerja di tanah yang jauh, karena mereka optimis bahwa tetap berhubungan dengan keluarga dan teman tidak akan menjadi masalah. Oleh karena itu, anak-anak yang sudah dewasa, tidak berpikir dua kali untuk berpindah kerja dan pindah dari satu kota ke kota lain, karena mereka tahu bahwa mereka akan dapat tetap berhubungan dengan orang tua mereka melalui Facebook, Twitter, dan Orkut, dan bahkan akan dapat berbicara dengan dan melihat orang tua mereka setiap hari melalui Skype dan perangkat lunak panggilan video dan obrolan langsung lainnya yang mudah diakses, dengan bantuan webcam. Itu sama dengan pasangan menikah. Istri dan suami saling menjangkau satu sama lain melalui situs jejaring sosial dan panggilan video Skype. Karena komunikasi telah menjadi mudah, orang-orang tidak peduli tentang hidup terpisah dari keluarga mereka.

Sekitar lima puluh tahun yang lalu, seseorang harus banyak berunding sebelum berganti pekerjaan dan pergi ke kota lain. Langkah seperti itu akan menimbulkan kesulitan, karena orang itu tidak akan dapat melihat keluarga mereka secara teratur. Dia harus tetap berhubungan dengan anggota keluarga dan teman-teman dengan mengirim surat, yang akan mengambil waktu manis mereka sendiri untuk disampaikan. Begitu surat itu sampai ke keluarga orang itu, keluarga itu harus menjawabnya dengan mengirim surat lain, yang lagi-lagi akan membutuhkan waktu untuk mencapai orang itu di ujung yang lain. Dengan demikian, anggota keluarga akan saling merindukan.

Portal Pekerjaan dan Prosedur Aplikasi

Portal pekerjaan juga memainkan peran mereka dalam mendorong tingkat pengurangan karyawan. Monster dan portal pekerjaan terkenal lainnya memiliki ratusan dan ribuan resume terdaftar di sana. Portal-portal ini berhasil mendapatkan banyak uang karena popularitas mereka di seluruh dunia. Mereka adalah platform luar biasa yang menghubungkan karyawan dengan calon pemberi kerja. Ribuan pengusaha mengandalkan portal ini untuk memindai resume dan memilih karyawan masa depan. Portal pekerjaan yang paling terkenal mengambil uang dari majikan. Mengamankan pekerjaan menjadi mudah dengan kehadiran gateway semacam itu. Orang tidak lagi harus duduk dan membaca tumpukan koran untuk melamar pekerjaan meskipun iklan baris koran terus beriklan untuk situasi yang kosong dan diinginkan. Juga, cara melamar posting telah berubah secara drastis dengan keberadaan Internet. Pencari kerja tidak harus mengambil salinan cetak dari CV, sertifikat, testimonial, dan dokumen lainnya, kemas, masukkan ke dalam amplop, segel amplop sebelum mengirimnya melalui pos ke tempat-tempat yang mereka lamar. Tidak benar Proses melamar pekerjaan telah dilakukan dengan sangat mudah dengan bantuan Internet dan email. Yang harus dilakukan oleh pencari kerja adalah membuka akun email mereka, membuat surat pengantar yang ditujukan kepada calon pemberi kerja, melampirkan salinan lunak dari semua rincian mereka ke surat pengantar dan mengirimkan surat beserta lampirannya dengan hanya mengklik tombol Kirim. Tingkat loyalitas karyawan telah anjlok karena prosedur lamaran kerja menjadi lebih sederhana. segel amplop sebelum mengirimnya melalui pos ke tempat-tempat di mana mereka melamar. Tidak benar Proses melamar pekerjaan telah dilakukan dengan sangat mudah dengan bantuan Internet dan email. Yang harus dilakukan oleh pencari kerja adalah membuka akun email mereka, membuat surat pengantar yang ditujukan kepada calon pemberi kerja, melampirkan salinan lunak dari semua rincian mereka ke surat pengantar dan mengirimkan surat beserta lampirannya dengan hanya mengklik tombol Kirim. Tingkat loyalitas karyawan telah anjlok karena prosedur lamaran kerja menjadi lebih sederhana. segel amplop sebelum mengirimnya melalui pos ke tempat-tempat di mana mereka melamar. Tidak benar Proses melamar pekerjaan telah dilakukan dengan sangat mudah dengan bantuan Internet dan email. Yang harus dilakukan oleh pencari kerja adalah membuka akun email mereka, membuat surat pengantar yang ditujukan kepada calon pemberi kerja, melampirkan salinan lunak dari semua rincian mereka ke surat pengantar dan mengirimkan surat beserta lampirannya dengan hanya mengklik tombol Kirim. Tingkat loyalitas karyawan telah anjlok karena prosedur lamaran kerja menjadi lebih sederhana. buat surat pengantar yang ditujukan kepada calon pemberi kerja, lampirkan soft copy dari semua keterangan mereka ke surat pengantar dan kirimkan surat beserta lampirannya dengan hanya mengklik tombol Kirim. Tingkat loyalitas karyawan telah anjlok karena prosedur lamaran kerja menjadi lebih sederhana. buat surat pengantar yang ditujukan kepada calon pemberi kerja, lampirkan soft copy dari semua keterangan mereka ke surat pengantar dan kirimkan surat beserta lampirannya dengan hanya mengklik tombol Kirim. Tingkat loyalitas karyawan telah anjlok karena prosedur lamaran kerja menjadi lebih sederhana.

The Age of Globetrotters

Namun, para ahli berpendapat bahwa terlepas dari alasan individu, yang telah dikutip di atas, dan yang bertanggung jawab atas tingkat pengurangan karyawan yang tinggi, alasan utama di balik angka turnover karyawan yang tinggi adalah penyebab umum yang terkait dengan tren umum di seluruh dunia. Para ahli, psikolog bisnis dan manajer SDM telah menganalisis tren ini untuk menjadi penyebab utama di balik tingginya tingkat erosi. Mereka telah menemukan dari berbagai penelitian dan makalah penelitian bahwa tenaga kerja di bawah empat puluh sangat ambisius dan cenderung terdiri dari globetrotters. Daya tarik untuk menjadi warga dunia memiliki lebih banyak kekuatan atas mereka, lebih banyak daripada iming-iming nafsu. Anak-anak muda saat ini senang menyombongkan diri bahwa mereka telah bekerja di berbagai kota di dunia, bahwa mereka adalah para pembuat jet, melompat-lompat dari satu kota ke kota lain, melintasi berbagai benua dengan cepat. Kaum muda, oleh karena itu, suka mendapatkan pekerjaan yang memberi mereka banyak kesempatan untuk bepergian ke seluruh dunia, untuk menjelajahi negara-negara baru, untuk berkenalan dengan budaya baru dan masakan baru. Bahkan jika mereka memiliki pekerjaan yang baik dan stabil, mereka tidak akan berpikir dua kali untuk menjatuhkan pekerjaan mereka seperti batu bata panas jika mereka menemukan pekerjaan baru melalui portal pekerjaan di Internet yang menjanjikan gaya hidup global kepada mereka.

Komitmen Lebih Sedikit

Faktor lain yang muncul dari penelitian ini adalah bahwa orang muda saat ini memiliki komitmen yang lebih rendah. Sekitar empat puluh hingga lima puluh tahun yang lalu, kebanyakan orang menikah dan menetap pada usia tiga puluh lima. Namun, saat ini, sebagian besar anak-anak di bawah empat puluhan lebih suka hubungan langsung dengan pernikahan. Mereka menemukan hubungan seperti itu lebih nyaman daripada pernikahan karena hubungan langsung dapat dibubarkan dengan mudah. Juga, hubungan live-in berarti tidak boleh secara umum pada anak-anak karena hubungan, yang pada dasarnya bersifat sementara, mungkin tidak bertahan lama. Banyak pasangan menikah juga, lebih memilih untuk tidak memiliki anak, sekarang karena, karena suami dan istri sama-sama bekerja dan keduanya terlibat dalam membangun karier mereka, yang memiliki waktu dan energi untuk merawat anak-anak? Ada banyak pasangan menikah yang tetap menikah tetapi hidup terpisah demi karier mereka. Adalah umum untuk menemukan istri yang tinggal di San Francisco dan suami yang tinggal di Tokyo atau istri yang tinggal di Boston dan suami di London atau suami dan istri dipisahkan oleh jarak sejauh yang disebutkan di atas, di seluruh dunia, hanya karena mereka mengejar karier mereka. Jadi, suami dan istri seperti itu cukup bersedia untuk berganti pekerjaan dan tidak gentar dengan pemikiran hidup terpisah dari pasangan mereka dengan ribuan mil (meskipun pengaturan semacam ini sering menyebabkan perselingkuhan dan kecurangan dalam pernikahan dan pernikahan gagal, tetapi itu adalah masalah lain sama sekali.)

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *